Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sagu

Diposting pada

Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sagu – Pohon sagu, Metroxylon sagu, ditemukan di hutan dataran rendah tropis dan rawa air tawar di Asia Tenggara dan Papua Nugini yang merupakan sumber utama sagu. Sagu mampu tubuh di berbagai jenis tanah dan bisa mencapai ketinggian 30 meter (termasuk daun).

Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sagu
Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sagu

Beberapa spesies lain dari genus Metroxylon, terutama Metroxylon salomonense dan Metroxylon amicarum, juga dimanfaatkan sebagai makanan pokok di Melanesia dan Mikronesia.

Metroxylon sagu, pohon sagu yang merupakan aslinya, adalah spesies palem di genus Metroxylon, asli daerah tropis Asia tenggara, yaitu Papua Barat dan Maluku, Papua Nugini, Malaysia (Semenanjung Malaysia dan Sarawak) dan mungkin juga Filipina (meskipun mungkin telah diperkenalkan di sana).

Baca Juga :

Tanaman saju juga dibudidayakan di Thailand, Jawa, Kalimantan, Sumatera, dan di Kepulauan Solomon, Papua Nugini.

Pohon sagu tergolong pohon palem (berakar ganda), masing-masing batang hanya berbunga sekali (hapaxanthic) dengan perbungaan yang tegak besar. Batang tumbuh dengan tinggi 7 sampai 25 m sebelum akhirnya mati setelah mengalami perbungaan.

Sebelum berbunga, batang memiliki sekitar 20 daun menyirip yang memiliki panjang hingga 10 m. Setiap daun memiliki sekitar 150-180 dedaunan dengan hingga 175 cm.

Perbungaan, dengan tinggi dan lebar 3-7,5 m, terdiri dari kelanjutan dari batang dan 15-30 cabang yang melengkung ke atas tersusun secara spiral di atasnya.

Pohon sagu tumbuh sangat cepat, dengan rumpunnya yang memiliki usia berbeda-beda seperti pisang, memiliki sucker (anakan) yang matang, kemudian berbunga lalu mati.

Setelah tanaman sebelumnya mati, maka ia digantikan oleh anakan lain, dengan pertumbuhan batang secara vertikal hingga 1,5 m per tahun.

Batangnya tebal dan dapat berdiri sendiri dan daunnya menyirip. Setiap batang pohon sagu menghasilkan perbungaan tunggal pada ujungnya di akhir masa hidupnya.

Pohon sagu dipanen pada umur 7–15 tahun, tepat sebelum atau sesaat setelah perbungaan muncul dan ketika tangkainya penuh dengan pati yang disimpan untuk digunakan dalam reproduksi. Satu buah sagu dapat menghasilkan 150–300 kg pati.

Sagu diekstrak dari Metroxylon dengan membelah batang secara memanjang dan menghilangkan intisari yang kemudian dihancurkan dan diremas untuk melepaskan pati sebelum dicuci dan disaring untuk mengekstrak pati dari residu berserat. Suspensi pati mentah dalam air kemudian dikumpulkan dalam wadah pengendapan.

Klasifikasi dari tanaman sagu ialah sebagai berikut:

  • Kerajaan : Plantae (Tumbuhan)
  • Sub Kerajaan : Tracheobionta (Tumbuhan Vaskular)
  • Superdivisi : Spermatophyta (Tumbuhan Berbiji)
  • Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan Berbunga)
  • Kelas : Liliopsida (Tumbuhan Monokotil)
  • Subkelas : Arecidae
  • Ordo : Arecales
  • Famili : Arecaceae / Palmae (Keluarga Palem)
  • Genus : Metroxylon Rottb. (Metroxylon)
  • Spesies : Metroxylon sagu Rottb. (Sagu)

Morfologi Tanaman Sagu

Tanaman sagu memiliki morfologi sebagai berikut:

1). Batang

  • Bentuk batang silinder yang tumbuh hingga ketinggian sekitar 10 sampai 15 m.
  • Batang berdiameter sekitar 10 hingga 15 m.
  • Batang ialah komponen paling penting sebab pada batanglah karbohidrat dan cadangan makanan tersimpan.
  • Diameter bagian bawah batang berukuran sedikit lebih besar daripada bagian atas batang.
  • Batang bagian bawah mengandung lebih banyak pati daripada bagian atas batang.
  • Untuk akar dari sagu berjenis akar serabut.

2). Daun

  • Daun berbentuk agak lebar dan memanjang.
  • Daunnya mirip seperti daun kelapa yang memiliki pelepah seperti daun pinang.
  • Pelepah daun memiliki susunan berlapis-lapis.
  • Pelepah daun akan terlepas ketika pohon dewasa dan melekat sendiri pada ruas batang.
  • Pohon sagu yang sudah dewasa punya sekitar 18 tangkai daun dengan panjang 5 hingga 7 m.
  • Pada setiap tangkai daun ada sekitar 50 pasang daun yang memiliki bermacam ukuran dengan panjang 60-180 cm dan memiliki lebar sekitar 5 cm.
  • Tangkai daun yang tua lepas dari batang daun yang berwarna hijau muda.
  • Daun berubah menjadi coklat kemerahan bila sudah matang dan tua.

3). Bunga

  • Bunga yang dimiliki pohon sagu jumlahnya majemuk dan muncul dari ujung batang sagu.
  • Bunga tersebut berwarna merah kecoklatan.
  • Bunga tersusun dalam manggar dengan rapat dan bercabang-cabang banyak.
  • Pada cabang tersebut ada sepasang bunga jantan dan betina.
  • Tanaman sagu berbunga saat berumur 10-15 tahun bergantung pada jenisnya dan akan mati setelah berbunga.
  • Tanda kemunculan bunga pada pohon sagu ialah munculnya daun bendera.

4). Buah

  • Pohon sagu akan membentuk buah jika tak ditebang.
  • Buahnya berbentuk bulat, berukuran kecil, dan memiliki warna coklat kekuningan.
  • Buah memiliki sisik dan tersusun pada tandan.
  • Perlu waktu sekitar 2 tahun supaya bunga membentuk buah.
Gambar Gravatar
Semoga dengan adanya blog ilmudasar.id mempermudah siapapun dalam mendapatkan info yang cepat dan akurat..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *