Proses Pembentukan Gamet Betina

Diposting pada

Proses Pembentukan Gamet Betina – Gamet adalah sel reproduksi (sel kelamin) yang bersatu saat reproduksi seksual untuk membentuk sel baru yang disebut zigot. Gamet jantan adalah sperma dan gamet betina adalah ovum (telur).

Proses Pembentukan Gamet Betina
Proses Pembentukan Gamet Betina

Pada tumbuhan berbiji, serbuk sari adalah sperma jantan yang memproduksi gametofit. Gamet betina (ovules) terkandung dalam ovarium tanaman.

Baca Juga :

Pada hewan, gamet diproduksi di gonad jantan dan betina. Sperma bersifat motil dan memiliki bentuk ekor panjang seperti proyektil yang disebut flagela. Namun, ovum tidak dapat bergerak dan berukuran relatif lebih besar dibandingkan dengan gamet jantan.

Pembentukan Gamet

Gamet dibentuk oleh suatu jenis pembelahan sel yang disebut meiosis. Proses pembagian dua langkah ini menghasilkan empat sel anak yang haploid. Sel haploid hanya mengandung satu set kromosom.

Ketika gamet jantan dan betina haploid bersatu dalam proses yang disebut pembuahan, mereka membentuk apa yang disebut zigot. Zigot diploid dan mengandung dua set kromosom.

Jenis Gamet

Beberapa gamet jantan dan betina memiliki ukuran dan bentuk yang sama, sementara yang lain memiliki ukuran dan bentuk yang berbeda. Dalam beberapa spesies ganggang dan jamur, sel kelamin laki-laki dan perempuan hampir identik dan keduanya biasanya bersifat motil.

Gabungan dari jenis gamet ini dikenal sebagai isogami. Dalam beberapa organisme, gamet memiliki ukuran dan bentuk yang berbeda. Ini dikenal sebagai anisogami atau heterogami.

Tinggi tumbuhan, hewan, serta beberapa spesies ganggang dan jamur, menunjukkan jenis khusus anisogami yang disebut oogamy. Dalam oogami, gamet betina tidak dapat bergerak dan jauh lebih besar daripada gamet jantan.

Gamet dan Fertilisasi

Pengertian Fertilisasi terjadi ketika gamet jantan dan betina bersatu. Pada organisme hewan, penyatuan sperma dan telur terjadi di saluran tuba saluran reproduksi wanita.

Jutaan sperma dilepaskan selama hubungan seksual yang berjalan dari vagina ke saluran tuba. Sperma secara khusus dilengkapi untuk memupuk telur.

Daerah kepala sperma mengandung tudung seperti topi yang disebut akrosom yang mengandung enzim yang membantu sel sperma menembus zona pellucida (lapisan luar membran sel telur). Setelah mencapai membran sel telur, kepala sperma bergabung dengan sel telur.

Penetrasi zona pelusida memicu pelepasan zat yang mengubah zona pelusida dan mencegah sperma lain dari pemupukan telur. Proses ini sangat penting sebagai pembuahan oleh beberapa sel sperma, atau polispermia menghasilkan zigot dengan kromosom ekstra.

Gamet Betina

Seorang perempuan dilahirkan dengan semua oosit yang diperlukan dalam kehidupannya sebelum dilahirkan. Oogenesis adalah proses dimana ovum atau gamet betina terbentuk dan gamet betina ini dikenal sebagai ovum.

Kadang-kadang kita merujuk gamet betina ke telur tetapi istilah “telur” dapat melibatkan berbagai tahap perkembangan dan pentingnya telur bervariasi berdasarkan jenis organisme.

Misalnya, perkembangan burung yang lengkap terjadi di dalam telur, sedangkan pada mamalia plasental setelah telur dibuahi dan mulai membelah, kita tidak menyebutnya sebagai telur lagi. Perlu juga diingat bahwa setiap ovum harus haploid dan terdiri dari satu salinan dari setiap kromosom.

Untuk membentuk gamet haploid, sel harus melalui fase meiosis yang melibatkan replikasi genom dan pemisahannya dua kali. Teori ini menciptakan empat gamet haploid dari satu sel diploid.

Namun pada gamet betina manusia kasusnya sedikit berbeda. Oogenesis ialah proses dari pembentukan gamet betina. Mari kita mengetahui proses oogenesis untuk menjelaskan cara kerjanya dan jumlah gamet haploid yang dibentuk oleh sel diploid.

Oogenesis

Sel diploid yang mampu berkembang menjadi sel telur dikenal sebagai oogonia. Setiap oogonia perempuan terbentuk ketika dia masih berupa janin dan belum lahir.

Selain itu, sekitar satu atau dua bulan sebelum bayi perempuan dilahirkan, lebih dari tujuh juta oogonia menghilang dan oogonium yang masih hidup bergerak menuju meiosis I dan menjadi oosit primer. Oosit ini menghentikan kemajuan mereka dalam profase I secepatnya setelah mereplikasi genom mereka. (Baca Juga : Pengertian Profase)

Oosit diam sejenak selama satu dekade sampai seorang perempuan ini memulai siklus menstruasi pertamanya. Untuk 30-40 tahun ke depan, oosit primer mengambil meiosis dari mana mereka pergi dan menyelesaikan divisi meiosis pertama setiap bulan.

Ketika oosit primer menyelesaikan pembelahan meiosis pertama, ia memisahkan kromosom secara merata tetapi tidak memisahkan sitoplasma secara merata.

Hampir seluruh sitoplasma tetap di salah satu dari dua sel anak yang menjadi oosit sekunder. Perkembangan kutub tubuh memungkinkan oosit primer untuk meminimalkan genomnya hingga setengahnya dan menyimpan sebagian besar sitoplasma di oosit sekunder.

Oosit sekunder masih memegang dua salinan kromosom dan harus menjalani pembelahan meiosis kedua. Ini juga tidak sama dengan separuh kromosom pertama yang bergerak ke kutub tubuh yang berdegenerasi kecil lainnya dan separuh lainnya dapat diambil oleh sel telur dengan seluruh sitoplasma.

Ovulasi

Pengembangan oosit terjadi di ovarium. Setiap oosit dikelilingi oleh sel folikel untuk membentuk folikel. Ketika siklus menstruasi dimulai, oosit primer memulai untuk tumbuh lebih besar dan sel-sel folikel meningkat dalam jumlah yang menyebabkan folikel menjadi lebih besar juga.

Biasanya, beberapa oosit yang dipelihara memburuk dan meninggalkan hanya satu folikel untuk menjadi matang. Di sinilah seseorang dapat terlahir kembar fraternal yang berbeda secara genetis.

Baca Juga :

Ketika folikel mencapai kematangan, oosit primer menyelesaikan pembelahan meiosis primer dan menjadi oosit sekunder.

Segera setelah itu, folikel pecah dan oosit sekunder dibebaskan di tuba fallopi bahkan ketika pembelahan meiosis kedua belum terjadi. Pelepasan oosit sekunder dari ovarium ini dikenal sebagai ovulasi.

Gambar Gravatar
Semoga dengan adanya blog ilmudasar.id mempermudah siapapun dalam mendapatkan info yang cepat dan akurat..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *