Perbedaan Serta Peranan DNA dan RNA

Perbedaan Serta Peranan DNA dan RNA – Asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA) merupakan molekul paling penting dalam biologi sel, bertanggung jawab atas penyimpanan dan pembacaan informasi genetik yang mendukung semua kehidupan.

Perbedaan Serta Peranan DNA dan RNA

Perbedaan Serta Peranan DNA dan RNA

Mereka adalah polimer linier, yang terdiri dari gula, fosfat dan basa, tetapi ada beberapa perbedaan utama yang memisahkan keduanya.

Perbedaan ini memungkinkan kedua molekul bekerja bersama dan memenuhi peran esensial mereka. Berikut ialah perbandingan antara kedua asam nukleat ini:

DNA

  • Nama Lengkap : Deoxyribonucleic Acid
  • Fungsi : DNA bereplikasi dan menyimpan informasi genetik. DNA adalah cetak biru untuk semua informasi genetik yang terkandung dalam suatu organisme
  • Struktur : DNA terdiri dari dua helai yang tersusun dalam heliks ganda. Helai ini terdiri dari subunit yang disebut nukleotida. Setiap nukleotida mengandung fosfat, molekul gula 5-karbon, dan basa nitrogen.
  • Panjang : DNA adalah polimer yang jauh lebih panjang daripada RNA. Sebuah kromosom misalnya, adalah molekul DNA tunggal dan panjang yang panjangnya beberapa sentimeter ketika dilepaskan.
  • Gula : Gula dalam DNA adalah deoksiribosa, yang mengandung satu gugus hidroksil yang lebih sedikit daripada ribosa RNA.
  • Basa : Basa dalam DNA adalah Adenin (‘A’), Timin (‘T’), Guanin (‘G’) dan Sitosin (‘C’).
  • Pasangan Basa : Adenin-Timin (A-T), Sitosin-Guanin (C-G)
  • Lokasi : DNA ditemukan di nukleus dengan sejumlah kecil DNA juga hadir pada mitokondria.
  • Reaksi : Karena gula deoksiribosa yang mengandung satu gugus hidroksil kurang mengandung oksigen, DNA adalah molekul yang lebih stabil daripada RNA, yang berguna untuk molekul yang memiliki tugas menjaga informasi genetik aman.
  • Sensitivitas Ultraviolet : DNA rentan terhadap kerusakan oleh sinar ultraviolet.

RNA

  • Nama Lengkap : Ribonucleic Acid
  • Fungsi : RNA mengubah informasi genetik yang terkandung dalam DNA ke format yang digunakan untuk membangun protein, dan kemudian memindahkannya ke pabrik-pabrik protein ribosom.
  • Struktur : RNA hanya memiliki satu untai, tetapi seperti DNA, terdiri dari nukleotida. Untaian RNA lebih pendek dari untaian DNA. RNA kadang-kadang membentuk struktur helix ganda sekunder, tetapi hanya sebentar-sebentar.
  • Panjang : Molekul RNA memiliki panjang yang bervariasi, tetapi jauh lebih pendek daripada polimer DNA panjang. Molekul RNA besar mungkin hanya beberapa ribu pasangan basa panjang.
  • Gula : RNA mengandung molekul gula ribosa, tanpa modifikasi hidroksil deoksiribosa.
  • Basa : RNA sama-sama memiliki Adenin (‘A’), Guanin (‘G’), dan Sitosin (‘C’) dengan DNA, tetapi mengandung Urasil (‘U’) sebagai pengganti Timin pada DNA.
  • Pasangan Basa : Adenin-Urasil (A-U), Sitosin-Guanin (C-G)
  • Lokasi : RNA terbentuk di nukleolus, dan kemudian bergerak ke daerah khusus dari sitoplasma tergantung pada jenis RNA yang terbentuk.
  • Reaksi : RNA mengandung gula ribosa, lebih reaktif daripada DNA dan tidak stabil dalam kondisi basa. Letak heliks RNA yang lebih besar berarti lebih mudah terkena serangan oleh enzim. (Baca Juga : Pengertian Enzim DNA)
  • Sensitivitas Ultraviolet : RNA lebih tahan terhadap kerusakan dari sinar ultraviolet daripada DNA.

Perbedaan Utama Antara DNA dan RNA

  1. Fungsi
  • DNA mengkodekan semua informasi genetik, dan merupakan cetak biru dari mana semua kehidupan biologis diciptakan. Dan itu hanya dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, DNA adalah perangkat penyimpanan, “flash drive” biologis yang memungkinkan cetak biru kehidupan dilewatkan antar generasi.
  • RNA berfungsi sebagai pembaca yang menerjemahkan “flash drive” Proses membaca ini memiliki banyak langkah dan ada RNA khusus untuk masing-masing langkah ini.
  1. Gula
  • Baik DNA dan RNA dibangun dengan gula sebagai dasarnya, tetapi gula dalam DNA disebut deoksiribosa, gula dalam RNA disebut ribosa.
  • Prefiks ‘deoksi’ menunjukkan bahwa, sementara RNA memiliki dua gugus hidroksil (-OH) yang melekat pada tulang punggung karbonnya, DNA hanya memiliki satu, dan memiliki atom hidrogen tunggal sebagai gantinya.
  • Kelompok hidroksil ekstra RNA terbukti berguna dalam proses mengubah kode genetik menjadi mRNA yang dapat dibuat menjadi protein, sementara gula deoksiribosa memberikan DNA lebih stabil.
  1. Basa
  • Basa nitrogen dalam DNA adalah unit dasar kode genetik, dan pengaturan & pemasangan yang benar sangat penting untuk fungsi biologis.
  • Empat basa yang menyusun kode ini adalah adenin (A), timin (T), guanin (G) dan sitosin (C).
  • Basa berpasangan bersama dalam struktur heliks ganda, pasangan ini menjadi A dan T, dan C dan G. RNA tidak mengandung basis timin, menggantikannya dengan basis urasil (U), yang berpasangan dengan adenin.
  1. Struktur
  • Telah diketahui bahwa struktur DNA beruntai dua adalah pengetahuan umum,akan tetapi format beruntai tunggal RNA tidak begitu dikenal.
  • RNA dapat terbentuk menjadi struktur beruntai ganda, seperti selama translasi, ketika pasangan mRNA dan tRNA berpasangan.
  • Polimer DNA juga jauh lebih panjang daripada polimer RNA; 2,3 juta genom manusia panjang terdiri dari 46 kromosom, yang masing-masing merupakan molekul DNA tunggal dan panjang. Molekul RNA dalam perbandingannya jauh lebih pendek.

The Author

ilmudasar

Semoga dengan adanya blog ilmudasar.id mempermudah siapapun dalam mendapatkan info yang cepat dan akurat..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *