Pengertian dan Bunyi Hukum Newton 1, 2, dan 3

Diposting pada

Pengertian dan Bunyi Hukum Newton 1, 2, dan 3 – Hukum Newton adalah hukum yang ada di dunia fisika yang menggambarkan hubungan antara kekuatan yang bergerak karena suatu sebab.

Pengertian dan Bunyi Hukum Newton 1, 2, dan 3
Pengertian dan Bunyi Hukum Newton 1, 2, dan 3

Ini telah menjadi landasan dalam mekanika klasik dalam hukum fisika dengan 3 jenis hukum yang ada.

Awalnya hukum Newton dikemukakan oleh seorang fisikawan pada masanya yang namanya digunakan sebagai nama hukum ini. Dinamakan setelah potret Sir Isaac Newton (1643 – 1722).

Seorang fisikawan Eropa yang menemukan hukum gravitasi, gerak tanpa hukum, kalkulus, spektrun, dan teleskop yang dipantulkan.

Karena dedikasinya dalam dunia pendidikan dan ilmuwan. Jadi, hukum yang ditemukan oleh Newton dinamai dengan hukum Newton yang memiliki 3 konsep dasar. Yaitu Hukum Newton 1, Hukum Newton 2, dan Hukum Newton 3.

Hukum Newton 1

  • Bunyi Hukum Newton 1

Bunyi Hukum Newton 1: “Jika gaya resultan yang bekerja pada objek sama dengan nol, maka objek yang pada awalnya tetap diam akan tetap diam.

Objek yang pertama kali bergerak lurus tidak beraturan akan tetap lurus tidak teratur dengan kecepatan tetap”

  • Pengertian Hukum Newton 1

Dari bunyi hukum Newton 1, dapat dipahami bahwa suatu objek akan mencoba mempertahankan keadaannya atau posisi awalnya.

Di mana, benda-benda yang awalnya diam akan berusaha untuk tetap diam. Demikian juga, jika suatu objek yang awalnya bergerak akan berusaha terus bergerak.

Karena kecenderungan untuk mempertahankan posisi asli yang dialami oleh objek seperti itu, hukum Newton 1 juga disebut hukum inersia atau hukum inersia.

Dalam penerapan kehidupan sehari-hari, hukum Newton 1 memiliki contoh aplikasi ketika Anda mengendarai apakah itu sepeda motor, mobil, dan alat yang bergerak seperti lift.

Kemudian, objek tiba – tidak ada rem atau berhenti tiba-tiba. Jadi, tubuh Anda cenderung bergerak maju atau terus maju. Ini dimaksudkan oleh “kecenderungan untuk terus berjalan”.

Hal yang sama terjadi ketika Anda mulai bergerak dari istirahat. Contoh paling nyata adalah ketika Anda berkendara dengan mobil. Anda cenderung tersentak ketika kendaraan mulai melaju kencang.

Dari contoh di atas dan contoh yang Anda alami dalam kehidupan sehari-hari adalah peristiwa dari hukum inersia atau inersia.

Dimana, keberadaan inersia suatu objek dipengaruhi oleh massa objek yang lebih besar dari massa objek. Jadi, semakin besar kelembamannya.

Dengan pengaruh massa suatu benda. Jadi, secara tidak langsung itu akan mempengaruhi jumlah daya dan gaya yang dibutuhkan untuk melakukan akselerasi ketika dalam keadaan diam atau menghentikan benda-benda yang berada dalam kondisi bergerak.

  • Rumus Hukum Newton 1

Dengan demikian rumus Newton 1 dapat dirumuskan sebagai berikut:

∑F = 0

Atau,

Gaya reaksi (Kg m / s2)

Hukum Newton 2

  • Bunyi Hukum Newton 2

Sound of Newton’s Law 2: “Percepatan suatu objek berbanding lurus dengan gaya total yang bekerja padanya dan berbanding terbalik dengan massanya. Arah percepatan sama dengan arah gaya total yang bekerja padanya.

  • Pengertian Hukum Newton 2

Berdasarkan suara hukum ke-2 Newton. Dapat dimengerti bahwa gaya objek akan meningkat bahkan lebih jika diberikan dorongan kekuatan yang sejalan dengan arah arah gaya objek.

Namun, jika diberikan gaya tolak atau arah berlawanan dari kekuatan objek. kemudian, itu akan mengurangi atau memperlambat laju kekuatan objek.

Karena ada perubahan kecepatan dan perubahan laju objek yang mendapat gaya. Akan membuat gaya total massa objek dan percepatan objek yang diberikan dapat menyebabkan akselerasi dan perlambatan objek.

Di mana, semakin besar akselerasi atau deselerasi yang diberikan akan mempengaruhi arah gerak objek.

Contoh hukum Newton 2 dapat diamati saat Anda menggulingkan bola di tanah yang datar.

Jika Anda awalnya menggulingkan bola dari kanan ke kiri maka berikan gaya yang tepat dengan menendang bola. Jadi, bola akan mendapatkan kekuatan langsung dari kiri kiri yang membuatnya mengalami akselerasi.

Contoh lain dari hukum Newton 2 adalah ketika Anda melempar batu ke atas secara vertikal. Pada awalnya batu itu akan naik dengan kecepatan konstan.

Kemudian, karena gaya gravitasi itu akan memperlambat batu dan menghentikannya.

Kemudian, batu akan kembali ke bumi dengan kecepatan massa batuan yang ditambahkan oleh gaya gravitasi yang mempercepat batu.

  • Rumus Hukum Newton 2

Jadi, karena hubungan antara percepatan dan gaya atau percepatan dengan massa benda. Dengan demikian, gaya yang hadir berbanding lurus dengan percepatan yang dipengaruhi oleh massa objek. Dapat dirumuskan sebagai berikut:

F = m a

Dengan,

F = gaya (N)

m = massa objek (Kg)

a = akselerasi (m / s2)

Hukum Newton 3

  • Bunyi Hukum Newton 3

Bunyi Hukum Newton 3: “Setiap tindakan akan menimbulkan reaksi, jika suatu benda memberikan gaya ke objek lain maka objek yang dipengaruhi oleh gaya akan memberikan gaya yang ukurannya sama dengan gaya yang diterima dari objek pertama, tetapi arah berlawanan “.

  • Pengertian Hukum Newton 3

Dari bunyi hukum Newton ke 3 dimana setiap tindakan akan menyebabkan tindakan atau setiap sebab akan menimbulkan efek.

Dimana, untuk masing-masing gaya yang diberikan akan menghasilkan besaran gaya yang dihasilkan. (Baca Juga : Pengertian Besaran)

Dalam contoh penerapan hukum Newton ke 3 itu bekerja pada setiap objek yang diberikan gaya aksi yang akan menghasilkan gaya reaksi.

Namun, gaya aksi reaksi berada dalam arah yang berlawanan dan bekerja pada objek yang berbeda.

Misalnya, hukum Newton 3, ketika Anda memukul paku dengan paku. Dimana, palu adalah gaya kerja dengan kekuatan paku adalah gaya reaksi palu.

Ketika Anda memukul palu dengan palu, sekali palu menyentuh paku, palu berhenti sejenak atau bahkan memantul.

Sesaat berhenti atau bahkan memantul adalah kekuatan reaksi yang dihasilkan oleh aksi palu.

  • Contoh Penerapan Hukum Newton 3

Suatu benda dengan berat (w) yang berada di atas meja. Tabel akan memberikan reaksi normal (N), sehingga N = W dengan arah gaya yang berlawanan.

Menggantung objek secara vertikal akan menghasilkan gaya tegang (T) yang sama dengan massa objek (W) dalam arah yang berlawanan.

Baca Juga :

Ketika seseorang berat (W) naik lift. Ketika diam, gaya yang dihasilkan sama dengan berat orang (F = W). Ketika lift bergerak naik maka gaya yang dihasilkan lebih besar dari berat orang (F> W). Ketika lift turun untuk makan berat orang tersebut lebih besar dari gaya yang dihasilkan (F <W).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.