Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Pengertian, Proses, Penyebab, Dampak dan Contoh Efek Rumah Kaca

Pengertian, Proses, Penyebab, Dampak dan Contoh Efek Rumah Kaca – Matahari mempengaruhi iklim Bumi, memancarkan energi pada panjang gelombang yang sangat pendek, terutama di bagian spektrum yang terlihat atau hampir terlihat (misalnya ultraviolet). Sekitar sepertiga dari energi matahari yang mencapai puncak atmosfer Bumi terpantulkan langsung kembali ke angkasa.

Pengertian, Proses, Penyebab, Dampak dan Contoh Efek Rumah Kaca

Pengertian, Proses, Penyebab, Dampak dan Contoh Efek Rumah Kaca

Dua pertiga sisanya diserap oleh permukaan dan pada tingkat yang lebih rendah oleh atmosfer. Untuk menyeimbangkan energi yang masuk, Bumi harus memancarkan jumlah energi yang sama kembali ke angkasa.

Baca Juga :

Karena Bumi jauh lebih dingin daripada Matahari, ia memancarkan panjang gelombang yang lebih panjang, terutama di bagian inframerah spektrum.

Sebagian besar radiasi termal yang dipancarkan oleh daratan dan lautan diserap oleh atmosfer, termasuk awan, dan direlasikan kembali ke Bumi. Inilah yang disebut dengan efek rumah kaca.

Dinding kaca di rumah kaca mengurangi aliran udara dan meningkatkan suhu udara di dalam. Secara analog tetapi melalui proses fisik yang berbeda, efek rumah kaca Bumi menghangatkan permukaan planet.

Tanpa efek rumah kaca alami, suhu rata-rata di permukaan Bumi akan berada di bawah titik beku air. Dengan demikian, efek rumah kaca alami Bumi membuat kehidupan seperti sekarang jadi memungkinkan.

Namun, kegiatan manusia terutama pembakaran bahan bakar fosil dan pembersihan hutan, telah sangat mengintensifkan efek rumah kaca alami, yang menyebabkan pemanasan global.

Proses Efek Rumah Kaca

Energi matahari yang diserap di permukaan Bumi dipancarkan kembali ke atmosfer sebagai panas. Ketika panas membuat jalan melalui atmosfer dan kembali ke ruang angkasa, gas-gas rumah kaca menyerap sebagian besar darinya. Mengapa gas rumah kaca menyerap panas?

Gas rumah kaca lebih kompleks daripada molekul gas lainnya di atmosfer, dengan struktur yang dapat menyerap panas. Mereka memancarkan panas kembali ke permukaan Bumi, ke molekul gas rumah kaca lain, atau ke luar angkasa.

Ada beberapa jenis gas rumah kaca yang berbeda. Yang utama adalah karbon dioksida, uap air, metana, dan dinitrogen oksida. Molekul gas ini semuanya terbuat dari tiga atau lebih atom.

Atom-atom ini disatukan cukup longgar sehingga mereka bergetar ketika menyerap panas. Akhirnya, molekul bergetar melepaskan radiasi, yang kemungkinan akan diserap oleh molekul gas rumah kaca lain. Proses ini menyimpan panas di dekat permukaan Bumi.

Sebagian besar gas di atmosfer adalah nitrogen dan oksigen, keduanya merupakan molekul yang terbuat dari dua atom. Atom-atom dalam molekul-molekul ini terikat bersama dengan erat dan tidak dapat bergetar, sehingga mereka tidak dapat menyerap panas dan berkontribusi pada efek rumah kaca.

Penyebab Efek Rumah Kaca

Efek rumah kaca disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut:

  1. Penyebab Alami
  • Beberapa elemen yang menghasilkan gas rumah kaca secara alami ada di Bumi.
  • Karbon dioksida dapat ditemukan di lautan, sedangkan metana diproduksi oleh tumbuhan yang membusuk.
  • Nitrogen oksida ditemukan dalam jumlah kecil di tanah dan air.
  • Gas fluorida adalah satu-satunya yang tidak ditemukan di alam, tetapi diproduksi hanya oleh manusia.
  1. Uap Air
  • Uap air memainkan bagian penting dalam efek rumah kaca juga.
  • Uap air mampu menyerap sejumlah besar energi panas, terutama karena kelembaban udara naik. Hal ini meningkatkan suhu relatif di atmosfer.
  1. Pembakaran Bahan Bakar Fosil
  • Pembakaran bahan bakar fosil seperti batubara dan minyak adalah salah satu kontributor terbesar untuk efek rumah kaca.
  • Ketika dibakar, bahan bakar fosil mengeluarkan gas karbon dioksida, yang langsung menuju ke atmosfer.
  • Membakar bahan bakar ini bukan satu-satunya cara di mana penggunaannya berkontribusi pada efeknya; metana dilepaskan dari dalam Bumi kapan pun melalui tambang batubara, gas atau sumur minyak yang dibuka. Gas metana bocor pada laju yang konstan sehingga semakin mencemari atmosfer.
  1. Deforestasi
  • Pohon membantu menjaga gas atmosfir di cek dengan menurunkan jumlah alami karbon dioksida dan menghasilkan oksigen.
  • Dengan membersihkan bagian besar pohon, tingkat karbon dioksida terus meningkat.
  1. Hewan Ternak
  • Sejumlah besar hewan ternak seperti kambing dan sapi juga berkontribusi.
  • Metana diproduksi ketika bahan organik dipecah.
  • Ketika hewan ternak mencerna makanan mereka, metana diproduksi di perut mereka oleh proses pemecahan makanan.
  • Metana dilepaskan ke atmosfer melalui kotoran mereka.
  1. Pupuk
  • Nitrogen buatan sering digunakan sebagai pupuk untuk tanaman.
  • Sebagian nitrogen ini dilepas ke atmosfer sebagai nitrogen oksida.
  • Dengan memupuk tanaman dengan nitrogen buatan, hal ini meningkatkan kadar nitrogen oksida di udara dua kali lipat.
  1. Fluor

Fluor digunakan dalam banyak peralatan, bahan bangunan dan barang yang diproduksi dan digunakan setiap hari. Ini termasuk hal-hal seperti TV plasma dan pendingin mobil.

  1. Gas Industri
  • Gas industri dibuang ke atmosfer dari pabrik-pabrik di seluruh dunia. Gas industri termasuk karbon dioksida dan metana, serta sejumlah besar gas fluorin.
  1. Ekspansi Populasi
  • Salah satu penyebab tidak langsung dari efek rumah kaca adalah ekspansi populasi Bumi.
  • Ketika populasi tumbuh, lebih banyak pohon ditebang untuk membentuk lahan pertanian, lebih banyak hewan ternak dibangkitkan dan lebih banyak bahan bakar fosil dan gas industri dibakar semua untuk mengikuti pertumbuhan jumlah penduduk Bumi.
  1. Peralatan Elektronik
  • Sebagian besar peralatan elektronik yang digunakan mengeluarkan gas Chlorofluorocarbon atau CFC.
  • Gas-gas ini mengandung karbon, fluorin dan turunan metana yang tidak stabil.
  • Semakin banyak peralatan elektronik yang digunakan di rumah, semakin besar kontribusinya terhadap gas rumah kaca, baik melalui pelepasan CFC dan melalui produksi listrik, yang dilakukan melalui konversi bahan bakar fosil.

Dampak Efek Rumah Kaca

Dampak yang dapat diprediksi dari efek rumah kaca meliputi:

  1. Lebih banyak kekeringan dan lebih banyak banjir
  • Ketika cuaca semakin panas, penguapan dari darat dan laut meningkat. Hal ini dapat menyebabkan kekeringan di daerah-daerah di dunia di mana penguapan yang meningkat tidak dikompensasi oleh lebih banyak hujan.
  • Di beberapa wilayah di dunia, hal ini akan mengakibatkan gagal panen dan kelaparan terutama di daerah-daerah di mana suhu sudah tinggi. Uap air ekstra di atmosfer akan turun lagi sebagai hujan tambahan, yang dapat menyebabkan banjir di tempat lain di dunia.
  1. Lebih sedikit es dan salju
  • Di seluruh dunia, gletser menyusut dengan cepat saat ini. Es tampaknya mencair lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.
  • Di daerah yang bergantung pada air lelehan dari daerah pegunungan, ini dapat menyebabkan kekeringan dan kurangnya suplai air domestik.

The Author

ilmudasar

Semoga dengan adanya blog ilmudasar.id mempermudah siapapun dalam mendapatkan info yang cepat dan akurat..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu Pengetahuan Dasar © 2018